Millionaire Son in Law – Menantu Jutawan – Charlie Wade – Bab 17

Si Karismatik Charlie Wade

Bab 17

Memikirkan hal ini, Sabrina buru-buru berubah menjadi tampang yang menyanjung, dan berkata kepada Charlie dengan cara yang menawan: “Sungguh suatu kehormatan bagi Shangri-La dan teman lamaku untuk datang, Tuan Charlie.”

Dia merasa dengan memuji Charlie, dia bisa membuat Charlie lupa atau mengabaikan apa yang baru saja dia lakukan.

Namun, dia menilai Charlie terlalu baik.

Ketika Issac Craven mendengar kata-kata Sabrina, dia bertanya dengan heran: “Sabrina, apakah kamu teman sekelas Charlie?”

“Ya ya ya!” Sabrina buru-buru berkata, “Charlie adalah pengawas kelas kuliahku. Kami memiliki hubungan yang sangat baik!”

Issac Craven langsung berkata: “Saya akan melapor ke Kantor Presiden besok, dan Anda akan menjadi direktur personalia Shangri-La!”

Dari pemimpin tim hingga direktur personalia, setidaknya ada tiga level di Shangri-La, dan remunerasinya lebih dari sepuluh kali lipat, dan sebagian besar karyawan mengendalikan hidup dan mati. Dia pasti salah satu eksekutif.

Ketika Sabrina mendengar ini, dia sangat bersemangat dan hampir pingsan.

Saat ini, Charlie berkata dengan dingin, “Tuan. Charlie, apakah kamu tahu apa hubunganku dengan Sabrina?”

Issac Craven mengira Charlie tidak puas dengan pengaturan ini, dan langsung berkata: “Jika Tuan Charlie tidak puas, maka biarkan Ms. Sabrina dipromosikan langsung menjadi wakil presiden!”

Charlie tiba-tiba berkata, “Karena saya tidak memiliki kartu keanggotaan, saya menelepon Sabrina untuk meminta bantuan, tetapi dia malah mempermalukan saya tanpa alasan, dan bahkan ingin keamanan memukuli saya beberapa kali. Anda sebenarnya ingin mempromosikannya menjadi wakil presiden. Apa maksudmu? Sengaja ingin melawanku?”

Mendengar ini, Issac Craven merasa kedinginan.

Sanjungan itu mengenai kaki kudanya!

Seketika matanya penuh amarah saat menatap Sabrina.

Segera setelah itu, dia menampar wajah Sabrina dengan keras, dan mengutuk: “Bahkan Tuan Charlie berani menyinggung, Anda memiliki keberanian hati beruang dan macan tutul? Apakah kamu tidak ingin hidup?

Sabrina sangat ketakutan sehingga dia menjadi lembut, berlutut di tanah dan terus bersujud sambil menangis: “Tuan. Charlie, aku salah.”

Issac Craven tiba-tiba menendang Sabrina, menendangnya beberapa meter jauhnya, dan mengutuk: “Kamu bukan anjing bermata panjang! Saya akan memberi tahu Anda hari ini dan itu telah menyebabkan harga Mr. Charlie!

Karena itu, dia berteriak kepada penjaga keamanan di sampingnya: “Pukul dia dengan kejam! Hajar dia sampai setengah mati, lalu perlihatkan wajah plastiknya dengan jelas, lalu beri tahu seluruh Aurous Hill bahwa tidak ada perusahaan yang berani menggunakannya di masa depan!

Sabrina sangat ketakutan sehingga dia buru-buru berkata: “Presiden Issac, saya salah, tolong maafkan saya!”

Issac Craven sangat marah, dan berteriak: “Sekarang kamu tahu itu salah? Kenapa kamu pergi? Anda juga bisa menyinggung Tuan Wade? Jika bukan karena wajah Tuan Wade, aku akan membunuhmu!”

Sabrina menangis dan menangis. Dia berlutut di tanah dan merangkak sampai ke Charlie, bersujud berulang kali: “Monitor kelas Wade, aku salah, maaf! Tolong biarkan demi teman sekelas. ”

Charlie bertanya dengan acuh tak acuh: “Sabrina, teman sekelas, kenapa barusan kamu menghina aku dan istriku?”

Sabrina menangis getir dan berkata, “Monitor kelas, tadi aku bingung. Saya menyalahkan mulut buruk saya. Mohon maafkan saya.”

Charlie berkata: “Jika orang tidak menyinggung saya, saya tidak akan menyinggung orang lain, tetapi jika mereka menyinggung saya, saya tidak akan pernah memaafkan orang lain!”

Setelah itu, dia mendengus dan berkata: “Kamu membuat anggur pahitmu sendiri, minumlah sendiri!”

Issac Craven memarahi: “b * tch, berani jalang dengan Tuan Wade, aku akan merobek mulutmu!”

Sabrina tidak berani lagi memohon belas kasihan, tetapi berlutut di tanah dan menangis dengan sedihnya.

Charlie sama sekali tidak bersimpati padanya, tetapi mengabaikannya dan berkata dengan kosong kepada Issac Craven: “Saya ingin berbicara dengan Anda tentang Taman Gantung. Ayo pergi ke kantormu.”

Issac Craven buru-buru mengangguk, dan berkata dengan hormat: “Tuan. Charlie ikut aku!”

Setelah berbicara, dia menunjuk ke penjaga keamanan di sampingnya dan berteriak: “Pukul dia dengan keras!”

“Ya, Presiden Isaac!”

Beraninya pak satpam durhaka, menganggukkan kepala langsung bergegas menggendong Sabrina untuk menghajarnya.

Sabrina terus meratap, tapi Charlie sama sekali mengabaikannya, dan di bawah bimbingan Issac Craven yang mengangguk dan membungkuk, dia memasuki Shangri-La.

Begitu dia tiba di kantor Issac Craven, Charlie langsung membahas topik: “Beberapa hari kemudian, itu akan menjadi ulang tahun pernikahan istri saya. Saya ingin memesan seluruh taman Gantung. Bisakah saya melakukannya?”

Issac Craven berkata tanpa ragu: “Tuan. Wade, untuk memastikan keadilan bagi semua anggota kelas atas, Hanging Garden selalu menolak untuk memesan tempat tersebut. Bahkan para pemimpin kota tidak akan menyediakan layanan ruang pribadi. Namun, selama Anda membutuhkannya, udara di taman bahkan dapat disediakan untuk Anda sendiri selamanya!”

Charlie berkata dengan acuh tak acuh: “Itu tidak perlu, simpan saja di hari jadi. Selain itu, saya membutuhkan Anda untuk bekerja sama dengan saya dan menyiapkan sedikit kejutan untuk istri saya.”

Issac Craven langsung berkata, “Tuan. Wade, jangan khawatir, semua karyawan Shangri-La dan saya akan mematuhi instruksi Anda!”

Charlie menyelesaikan banyak hal di Shangri-La. Saat pulang naik bus, hampir semua penumpang di dalam bus menggunakan TikTok, Instagram, dan YouTube.

Selain itu, yang mengejutkannya, semua orang menonton video yang sama!

Ini video melempar tiga belas juta uang tunai di Rare Earth!

Video diambil dari tim Rolls-Royce Stephen Thompson, serangkaian mobil Rolls-Royce terbaik, selusin penjaga keamanan kulit hitam dengan koper hitam, dan tiga belas juta uang tunai dijatuhkan ke tanah untuk ditonton anjing. Manajer penjualan berpangkat rendah tidak memiliki tempat untuk menunjukkan dirinya, dan seluruh proses diposting secara online.

Namun, video tersebut gagal menangkap bagian depan Charlie.

Video ini dengan cepat menjadi populer di Aurous Hill. Banyak orang bertanya-tanya siapa pahlawan super itu. Banyak gadis bahkan memimpikan Cinderella dan impian sang pangeran, sangat ingin suatu hari bertemu dengan pahlawan rendah hati ini.
Charlie berulang kali menegaskan bahwa dia sulit dikenali dalam video tersebut, kemudian dia merasa lega dan kembali ke rumah.

Saat ini, rumah penuh dengan kegembiraan.

Claire mendapat kontrak dari Emgrand Group dan akan menjadi direktur Willson Group. Orang tuanya secara alami bersemangat dan menangis.

Dia telah dipandang rendah dalam keluarga Willson selama bertahun-tahun, sekarang dia akhirnya bisa mengangkat kepalanya dan menjadi seorang wanita!

Ketika ayah mertua dan ibu mertua senang, melihat Charlie tidak sebosan dulu.

Ibu mertua berkata dengan penuh semangat: “Oh, saya sangat bahagia hari ini, putri saya benar-benar bukan orang biasa!”

Setelah selesai berbicara, dia melihat ke arah Charlie lagi, dan berkata dengan senyuman yang langka: “Charlie, kamu bisa dianggap sebagai inspirasi yang hebat untuk masalah ini. Aku tidak akan membiarkanmu memasak hari ini. Ayo cari restoran untuk makan!”

Claire tersenyum dan berkata, “Kalau begitu ayo kita pergi ke Kempinski untuk makan makanan barat!”

“Itu terlalu mahal!” Ibu mertua berseru: “Itu tidak lebih dari 1.000 per kapita?”

Claire tersenyum dan berkata, “Bu, gaji direktur sangat tinggi, dengan gaji tahunan satu juta.”

“Oh!” Ibu mertua bertepuk tangan dengan gembira, dan dengan gembira berkata: “Bagus, bagus! Keluargaku akhirnya menjanjikan!”

Setelah itu, dia berkata: “Namun, kamu harus membayar setidaknya 70% kepada ibumu dari gajimu di masa depan. Kalian anak muda belum paham pentingnya manajemen keuangan. Uang pasti lebih dapat diandalkan dengan saya daripada Anda menyelamatkan diri sendiri!

Claire segera mengangguk dan tersenyum: “Oke bu, aku akan memberikannya padamu setiap bulan saat itu, tapi katakan saja, kamu tidak bisa selalu menegur Charlie di masa depan, mengatakan hal-hal seperti bagaimana dia bisa menjadi menantumu. hukum? “

Ibu mertua segera membuka matanya dan tersenyum: “Oke! Ibu peduli dengan wajahmu, jadi cobalah untuk tidak terlalu banyak bicara tentang dia di masa depan!”

<== Bab Sebelumnya

                                           Bab Berikut ==>

Comments (No)

Leave a Reply

//bauptost.net/4/3362775