Millionaire Son in Law – Menantu Jutawan – Charlie Wade – Bab 15

Si Karismatik Charlie Wade

Bab 15

Setelah meninggalkan Rare Earth, Charlie tidak langsung pulang.

Dia ingin memberi istrinya kejutan lengkap di hari ulang tahun pernikahan.
Kejutan ini bukan sekadar kalung giok, ia juga ingin merias pernikahan romantis untuk istrinya.

Atas permintaan Master Willson, Charlie dan Claire buru-buru mendapatkan akta nikah, dan pernikahan tidak pernah diadakan tepat waktu.

Tuan Tua sendiri ingin memilih hari yang baik dan mengadakan pernikahan akbar, tetapi segera setelah keduanya mendapatkan sertifikat, dia sakit parah dan dirawat di rumah sakit, sehingga pernikahan ditunda.

Akhirnya, Tuan Tua pergi, dan Charlie tidak dihargai oleh siapa pun di keluarga Willson, jadi pernikahan itu semakin mustahil.

Namun, sekarang dia punya uang, dia harus membayar pernikahan istrinya!

Ketika dia berpikir untuk mengadakan pernikahan, hal pertama yang dia pikirkan adalah Taman Gantung Shangri-La!

Shangri-La Hotel saat ini adalah hotel terbaik di Aurous Hill. Hotel ini menempati area yang luas, dekorasinya sangat mewah, dan terdapat pusat perbelanjaan besar dan mewah di dalamnya.

Taman Gantung berada di tingkat tertinggi di dalam mal.

Alasan mengapa disebut Taman Gantung adalah karena dibangun dengan kaca kristal, dan dipadukan dengan bunga segar kelas atas yang dikirim melalui udara dari luar negeri, terlihat seperti taman langit yang tergantung di udara.

Ini juga merupakan ruang perjamuan termegah dan termewah di Aurous Hill. Jika pernikahan diadakan di sini, biayanya setidaknya beberapa juta.

Charlie kaya sekarang, beberapa juta bukan apa-apa baginya, selama dia bisa membahagiakan istrinya, itu lebih penting dari apapun.

Jadi dia datang ke Shangri-La Hotel dan ingin memesan taman Gantung di ulang tahun pernikahannya.

Namun, Charlie tidak mengetahui bahwa Shangri-La Hotel mengadopsi layanan keanggotaan.

Entah itu makan, menginap, atau mengadakan jamuan makan di sini, Anda harus memiliki keanggotaan hotel.

Selain itu, layanan terkait tidak tersedia untuk tingkat keanggotaan yang berbeda.

Anggota biasa hanya bisa makan di lobi dan menginap di kamar standar;

Anggota Silver dapat makan di dalam kotak dan tinggal di kamar mewah kelas atas;

Anggota Gold bisa makan di kotak mewah dan tinggal di suite mewah;

Anggota Platinum dapat makan di taman Gantung dan tinggal di suite mewah teratas.
Dan yang paling tinggi adalah diamond member.

Hanya anggota berlian yang memenuhi syarat untuk tinggal di kamar kepresidenan, dan hanya anggota berlian yang berhak memiliki seluruh taman Gantung untuk jamuan makan.

Selain itu, anggota di atas level emas tidak dapat diproses dengan uang, dan harus memiliki status sosial yang memadai.

Charlie datang ke Hotel Shangri-La, tetapi sebelum memasuki pintu, dia dihentikan oleh beberapa pria berbaju hitam.

“Maaf pak, tolong tunjukkan kartu keanggotaan anda.”

Pakaian Charlie di sekujur tubuhnya tidak bernilai dua ratus, yang sangat mempesona jika dibandingkan dengan para tamu yang berpakaian cerah dan mewah itu.

Charlie buru-buru berkata, “Saya ingin mencari manajer akun Anda dan berbicara tentang reservasi.”

Pihak lain berkata dengan dingin: “Maaf, Anda tidak dapat masuk tanpa kartu anggota!”

Charlie berkata: “Lalu bisakah saya mengajukan kartu keanggotaan sekarang?”

Pihak lain menggelengkan kepalanya dan berkata, “Maaf, kartu anggota harus diproses melalui pengantar.”

Charlie mengerutkan kening, mengatakan bahwa Shangri-La terlalu merepotkan, bukan?

Ketika dia tidak tahu harus berbuat apa, dia tiba-tiba teringat bahwa ketika dia diatur oleh Mr. Willson untuk masuk Universitas Aurous Hill untuk belajar dengan istrinya sebagai senior, ada seorang teman kuliah bernama Sabrina Lee yang sepertinya sedang bekerja. !

Jadi dia segera mengeluarkan ponselnya dan menelepon Sabrina.

Usai menjelaskan keadaan ingin mengajukan kartu tersebut, Sabrina langsung berkata: “Class monitor Wade, urusan ini diserahkan ke saya, saya akan datang ke sana!”

Charlie buru-buru berterima kasih padanya.

Nampaknya meski baru satu tahun menjadi teman sekelas universitas dengan Sabrina, masih ada persahabatan di antara mereka, dan dia harus membalas budi Sabrina di masa depan.

“Oh, Pengawas Kelas Wade!”

Beberapa menit kemudian, seruan seorang wanita tiba-tiba terdengar dari dalam pintu hotel.

Mengangkat kepalanya, Charlie melihat seorang wanita yang sangat genit mengenakan kostum ol, riasan tebal, dan menggeliat keluar dari hotel.

Sabrina? Perubahannya cukup besar! dia hampir tidak berani mengenalinya!

Melihat gadis glamor itu, kedua satpam berpakaian hitam di depan pintu buru-buru membungkuk dan memanggil dengan hormat: “Manajer. Sabrina.”

Charlie berkata dengan heran: “Sabrina, saya belum melihat Anda dalam beberapa tahun, Anda sekarang adalah pemimpin tim di Shangri-La, sungguh luar biasa!”

Sabrina tersenyum dan berkata: “Monitor kelas, kamu sopan, saya sebenarnya hanya ketua tim departemen personalia, dan saya hanya bisa dianggap sebagai karyawan kecil dan menengah di Shangri-La.”

Charlie berseru dari lubuk hatinya: “Itu sudah sangat kuat. Saya mendengar bahwa manajemen Shangri-La sangat menuntut. Kamu benar-benar luar biasa!”

Sabrina tersenyum penuh kemenangan, lalu melihat ke dua satpam berpakaian hitam di sampingnya, dan bertanya dengan dingin: “Kalian berdua memblokir monitor universitas saya di pintu dan menolak untuk masuk?”

Keduanya saling memandang, dan salah satu dari mereka buru-buru berkata: “Maaf, pemimpin Sabrina, kami tidak tahu ini adalah teman sekelas universitas Anda, dan dia tidak memiliki kartu anggota, kami juga mematuhi peraturan. peraturan hotel”

Sabrina mendengus dingin: “Aturannya sudah mati dan orang masih hidup. Apakah kamu tidak mengerti kebenaran ini?”

Charlie mengira Sabrina akan menghukum mereka karena ini, dan buru-buru berkata: “Sabrina, jangan mempersulit mereka, mereka juga bertindak sesuai aturan.”

Melihat Charlie, Sabrina tiba-tiba tertawa. Pada saat yang sama, dia mengubah wajahnya dan dengan sinis berkata: “Monitor kelas Wade, kamu menganggap dirimu terlalu serius, kamu benar-benar berpikir aku akan melakukannya untukmu, dan akan sulit bagi bawahanku?”

Charlie mengerutkan kening: “Sabrina, apa maksudmu?”

“Apa yang saya maksud?” Sabrina melengkungkan bibirnya dan tersenyum: “Apakah itu tidak cukup jelas? Sama seperti Anda, Anda ingin masuk ke Shangri-La? Sudah kubilang, jangan pernah memikirkannya dalam hidup ini!”

Charlie mengepalkan tinjunya dan bertanya padanya, “Apa maksudmu?”

“Aku menggodamu!” Sabrina tersenyum dan menggigil, dan berkata, “Ketika saya masih kuliah, saya tidak memandang rendah Anda. Saya hanya tahu permadani bau, bahkan roti kantin tanpa daging. Masih bekerja sebagai ketua kelas? Apakah Anda masih menggerakkan tangan tentang kinerja akademik saya? Saya mengoceh! Jangan lihat kebajikanmu!”

Charlie berkata dengan ekspresi muram: “Sabrina, saya pikir saya tidak pernah memprovokasi Anda, mengapa Anda mengejek saya?”

<== Bab Sebelumnya

                                           Bab Berikut ==>

Comments (No)

Leave a Reply

//oagnolti.net/4/3362775